Begini Isi Pernyataan Perang Belanda untuk Aceh

Pada 26 Maret 1873, Belanda menyatakan ultimatum perang terhadap Kerajaan Aceh dari atas geladak kapal uap Citadel van Antwerpen yang berlabuh di perairan Aceh Besar.  Seperti apa bunyinya?

Sebuah  koran berbahasa Inggris, Javasche Courant, mempublikasikan sebagian isi ultimatum perang itu pada tanggal 3 April 1873.

Begini bunyinya:
Menimbang:

dsb.dsb.:

Berdasarkan kekuasaan dan wewenang yang diberikan kepadanya oleh Pemerintah

Hindia Belanda, maka dengan ini, atas nama Pemerintah tersebut:
MENYATAKAN PERANG

 

Kepada
Sultan Aceh


Dan pernyataan ini lebih lanjut memberitahukan pula kepada setiap orang yang bersangkutan serta memperingatkan kepada setiap orang akan segala akibat yang mungkin ditimbulkan olehnya serta kewajiban-kewajiban yang dibebankan kepada setiap warga negara di dalam masa peperangan.

Termaktub di kapal uap Sri Baginda Raja “Citadel van Antwerpen” yang berlabuh di

Perairan Aceh Besar, pada hari ini, Rabu, tanggal 26 Maret 1873.

ttd.
NIEUWENHUYZEN

Sumber: Dikutip dari buku Perang Kolonial Belanda di Aceh, terbitan 1977. Buku ini dikerjakan oleh sebuah tim khusus. Presiden Indonesia saat itu, Soeharto, ikut memberikan kata sambutan.

Comments

comments